BLOGGER TEMPLATES AND TWITTER BACKGROUNDS »

Mei 02, 2012

Nothing Last Forever


'The distance between us makes it so hard to stay, but nothing lasts forever, but be honest babe. It hurts but it may be the only way'


waktu lagi iseng nulis tiba-tiba keputer lagunya Maroon 5 yang Nothing Last Forever. mendadak random. random banget sama kata-kata itu. seperti yang kita tau, nggak ada yang abadi didunia ini. mustahil, dalam bidang dan hal apapun itu. kata-kata itu baru berarti setelah gue sendiri yang ngalamin, selama ini mata gue masih ketutup sama dunia yang kecil. aneh, padahal nama gue Aretanesia Matahati, harapan orang tua gue adalah, gue bisa ngeliat ataupun menilai orang dari mata dan hatinya orang itu jangan cuman pake mata dan hati gue sendiri. see? gue masih bodoh. masih percaya banget sama first impression.


Sekarang gue sadar, kalo semuanya udah berubah. Everything Changes. Meski bagaimanapun juga gue nggak bisa maksa kalo semua harus tetap sama, abadi, dan sejalan sama fikiran gue. gue egois kalo gue kayak gitu. diumur gue yang ke 17 tahun ini, perlahan tapi pasti gue mulai mendapatkan sesuatu yang nggak pernah gue dapetin sebelumnya, rasain sesuatu yang ngebuat fikiran gue mulai kebuka sama semuanya. Selama in kehidupan gue seolah-olah tertutup sama pasir, tapi jika pasir terkena air lama-lama akan luntur. gue menemukan banyak batu dalam sepanjang perjalanan gue. setelah gue nemuin batu itu gue bingung, harus gue apain batu itu? beberapa hari yang lalu saking ngablunya, gue buka post gue tahun lalu, bahkan post gue pertama kali, menunjukan betapa labilnya kehidupan gue :') hahahaha rasanya geli sendiri bacanya. 

eits gue tertuju pada post gue sebelum gue pindah, yang bisa dibilang 'kenang-kenangan'. seru banget bacanya, sampai kelopak mata gue nggak sanggup membendung air mata ini #eyaaa. Tapi gitu kali ya hukum alamnya? hahaha paling hubungan baik hanya bisa terjalin awalnya aja, masih sering nanya kabar blablablablabla dan embel-embel yang lain. rasanya gue pengen guling-guling di jalan raya loh kalo ngeliat kekehidupan gue sekarang. oo0o0o0o0o0o0o0o0 nothing last forever, semua berubah. hal yang paling gue takutkan terjadi :') mimpi buruk itu datang lagi sebagai batu penghalang dalam perjalanan hidup gue. 



I'm forgotten. Kenapa ya gue nggak pernah bisa lepasin fikiran gue dari kata-kata itu? kesalahan terbesar gue terjadi saat gue yang pertama kali ingin menutup semua lembaran yang ada di tempat lama gue dulu. gue terlalu cepat mengartikan sebuah 'kebahagian'. gue terlalu cepat menilai. bertolak belakang banget sama nama gue ya :') beberapa bulan setelah pindah gue terbuai sama dunia baru yang nggak gue kenal, gue main masuk aja tanpa gue tau apa dalemnya. kalo di kata orang gue ini latah banget. huff dalam bidang apapun deh. sekarang, gue udah tau kalo nggak selamanya yang gue liat diawal baik akan seterusnya seperti itu. Dilupakan...... super nggak enak. super jangkrik. speechless gatau mesti ngapain. hal yang biasanya gue lakukan dengan orang yang bersangkutan akan terlihat garing jika gue nyoba lagi.

gue ngerasa gue malah jadi asing dilingkungan yang dulu. ini efek pergaulan dan lingkungan yang baru sih? apa gue yang terlalu hypocrite sama hidup gue sendiri? gini loh, rasanya udah lama lo nggak masuk lingkungan itu, saat lo masuk semacam ada 'penolakan' atau apalah ngerasa asing kayak lo nggak kenal siapa mereka. sumpah gue benci banget sama hal yang kayak gini. alasan terbesar gue nolak pindah adalah, gue takut banget akan dilupain sama temen-temen gue yang nggak akan pernah gue lupain, entah namanya maupun kenangannya. itu udah kejadian. gue cuman bisa liat ini semua, cuman bisa jadi pengamat. gue jadi sadar kalo ini semua merupakan proses menuju kedewasaan, ini emang kodrat dan hukum alamnya. hanya beberapa saja yang bertahan, tapi yang lain? yaudah kubur aja dalem-dalem.

gue nggak bisa nolong diri gue sendiri untuk keluar dari sini. kita sama-sama berbeda dan terjerat pada ikatan lingkungan dimana tempat kita hidup. guru gue pernah bilang kalo semakin orang itu pintar menempatkan diri dia akan semakin merasa tidak akan pernah berpindah. ada benernya juga kata-kata itu. kalo gue bisa nempatin diri gue dimana aja, kapan aja, dan sama siapa aja, pasti gue akan ngerasa gue di tempat yang sama, waktu yang sama, dan pada orang yang sama, yang beda itu hanya masa lalu dan masa sekarang. gue hidup dimasa sekarang, bukan di masa lalu. kalo gue terus meratapi perubahan ini dengan tangisan gue akan mati ditelan waktu, gue akan terlihat semu dimata semua orang.

Akhirnya sekarang gue tau kalo nggak ada yang abadi di dunia ini. Perubahan itu pasti akan terjadi, lumrah banget kok. Entah itu orangnya, sikap, sifat, cara ia bergaul atau apalah. gue nggak bisa nyalahin siapapun itu, termasuk waktu. nggak ada yang salah, ini semua proses.... proses untuk dewasa, tergantung dari diri masing-masing aja ngartiinya. sekarang, gue nggak bisa marah kalo temen-temen gue nampak terlihat beda sama gue atau mereka emang udah males hubungan sama gue, itu sah-sah aja. dan akhirnya gue tau, gue nggak boleh kesandung sama batuan itu, batu itu harus gue manfaatin untuk gue loncat dan berpijak, seandainya gue terjatuhpun gue harus segera berfikir gimana caranya bangun lagi dan ikuti permainan yang ada. oke intinya........ nothing last forever. Cuman diri gue sendiri yang bisa nyelamatin gue dari segala macam perasaan yang gue buat sendiri. dan gue percaya semua akan indah pada waktunya :-)